Tuesday, April 28, 2015

Mengurus masa dan sumber



Saya rasa 24 jam sehari semakin jadi pendek dan terlalu cepat berlalu. Tahun baru telah bermula dan saya rasa dengan sekelip mata sudah habis setengah bulan. Mengapa kita rasa begini sedangkan waktu sesaat pun tidak berubah. Kita terlalu disibukkan dengan berbagai2 aktiviti. Soalnya adakah semua aktiviti2 itu memberi menfaaat atau sia2.

Tonton TV
Satu aktiviti yang banyak buang masa ialah menonton television yang saya cuba elakkan hanya untuk dengar berita dan setengah program agama . Sering saya tonton waktu makan iaitu ketika sarapan makan tengah hari atau malam. Dengan cara ini saya tidak buang masa.

Tidur malam
Saya tidor awal biasanya sebelum pukul 10 malam tetapi jika saya terlalu keletihan saya tidor pada jam 9.30 malam. Saya bangun awal pada pukul 5 pagi untuk buat solat tahajud dan witir dan lepas itu pergi masjid untuk solat subuh.
Sebelum tidur saya amalkan baca beberapa ayat quran seraya cuba memahami makna sekali, disamping saya cuba mempelajari sedikit perkataan arab. Sebelum lelap mata saya baca alfatihah, ayat kursi dan tiga qul serta berzikir sebanyak2 hingga terlelap.
Saya cuba tidak tinggalkan amalan solat subuh berjemaah kerana pahalanya saperti solat sepanjang malam.

Sarapan pagi
Olih sebab kita hanya berdua sahaja saya bantu isteri saya siapkan sarapan pagi , masak air dan buat kopi, isteri goring  telor dengan mushroom, tomato dan brocolli serta baked beans. Saya lebih minat makan 2 biji telor separuh masak. Saya pentingkan sarapan yang sempurna dan berkhasiat untuk membekalkan tenaga agar saya dapat bertugas dengan lebih berkesan.
Selepas sarapan saya berkebu sekejap 30 - 40 minit sebelum memulakan kerja diklinik yang terketak dekat rumah saya, kira2 dalam 5 minit perjalanan.

Sesi pembedahan dihospital
Tetapi setiap pagi isnin dan khamis saya tidak berkebun kerana perlu pergi kehospital pantai bangsar untuk tugas pembedahan pesakit mulai jam 8 pagi hingga 12.30 tengah hari. Dalam sesi pembedahan ini biasanya saya bedah 4 orang pesakit yang telah dijadualkan beberapa bulan sebelumnya.
Alhamdulillah setelah berkerja dihospital swasta ini selama 26 tahun rutin tugas harian telah mantap dan staf khususnya jururawat memahami caragaya kerja saya dan hakikat ini menghasilkan kerjasama yang terbaik untuk kebajikan pesakit2.
Saya juga menyambut kelahiran bayi dan ini satu tugas penuh masa 24 jam kerana kita tidak bolih pastikan bila bayi akan lahir. Sejak satu tahun lepas saya hentikan khidmat perbidanan untuk menumpukan kepada rawatan kesuburan dan sakitpuan sahaja.

Sesi klinik
Sebahagian besar waktu kerja saya tertumpu kepada mengendakikan sesi2 klinik untuk memeriksa dan merawat pesakit2 yang kini telah terlalu banyak bilangannya. Terbanyak sekali adalah pesakit2 yang mengalami masalah kemandulan yang kian meningkat akibat dari berbagai faktor saperti stress, gejala makanan tidak seimbang, keracunan, jangkitan kuman dan lain2.
Sinarai pesakit2 yang membuat temujanji telah meningkat dan giliran untuk tarikh temujanji baru sampai bulan oktober. Program kerja saya memang terlalu padat. Saya hadkan waktu kerja 5 hari sementara hari sabtu dan ahad saya tumpukan untuk berehat, berkebun, bersilaturrahim dan buat amal jariah.
Setiap hari rabu pagi saya melakukan pembedahan kecil saperti D&C , laparoscopy dan lain2 diklinik saya . Kemudahan dan peralatan bedah dan bius serta 4 katil bilek tidur tersedia untuk tujuan 'day surgery'.

Tanggung jawab
Tanggung jawab seorang doktor amat berat - terhadap Allah yang sentiasa mengawasi keikhlasan hati saya; kepada pesakit dan keluarga yang sentiasa mengharapkan hasil rawatan yang terbaik seolah2 mengharap miracle ; kepada undang2 kerajaan dan majlis perubatan yang sentiasa mengawasi perilaku saya dan menentukan saya patuhi etika amalan perubatan.

Garis panduan dan panduan untuk pengamal perubatan semakin bertambah dan lebih ketat. Berbagai yuran dikenakan. Dan terbaru GST yang menambah beban pesakit2 dan juga pengurus klinik kerana kita perlu mengambil kakitangan baru untuk mengumpul dan mencatit semua bayaran gst dan seterusnya mengurus bayaran kepada kastam.
Walau demikian kita terpaksa patuhi undang2.
Saya lihat doktor2 baru yang ingin memulakan khidmat klinik swasta akan menempuhi perlaksanaan yang lebih mencabar.

Hari minggu dan waktu rehat
Hujung minggu saya mengambil peluang untuk berehat, menampung kurang tidor, berkebun, balik kampung , berkunjung untuk meningkatkan silaturrahim , menghadiri majlis perkahwinan dan sebagainya.

Jangan tangguh.
Ikut hati manusia memang suka menangguh sesuatu tugas. Itulah bisikan syaitan. Latih diri untuk patuhi jadual , disiplinkan diri, lawan hasutan. Laksanakan tugas seberapa yang mampu. Lebih baik bereskan tugas yang telah dirancang.


Tingkatan kemahiran



Bila saya imbas kembali hidup saya, terkenang peristiwa umor kanak2 iaitu ketka saya cuba tolong bapa saya menoreh pokok getah. Bapak dan emak saya memang penoreh getah dan itulah sumber rezeki mereka. Saya tidak pernah menoreh manakala kedua abang2 saya pandai menoreh getah.

Praktik selama 5 tahun
Untuk mendapat sesuatu kemahiran saperti menoreh getah atau membaiki basikal rosak perlu latihan dan tunjuk ajar. Sebaiknya dilakukan sejak umor kecil lagi.
Begitu juga untuk saya jadi pakar bedah sakitpuan yang cekap dan mahir , peroses pembelajaran dan latihan praktikal telah mengabil masa puluhan tahun. Semua bidang pembuatan saperti pembina rumah, tukang ukir, mekanik baikki kereta dan lain2 memerlukan tempoh latihan apprentice tidak kurang 5 tahun. Semakin lama dan lebih banyak pembuatannya, hasilnya lebih baik dan bermutu tinggi.
Saya agak terkilan juga tidak mempelajari banyak lagi bidang kemahiran yang berkaitan dengan maintainence rumah dan kereta.

Buat sendiri DIY
Banyak ilmu dan kemahiran perlu kita semua pelajari untuk kehidupan yang selesa dan bahagia.
Kalaulah saya dulu belajar sedikit kemahiran tentang baikpulih paip air, alat2 letrik, pertukangan kayu, kerja2 menyimin dan pasang batu bata, munkin sekarang bolih amalkan sedikit DIY disekitar rumah saya sebagai hobi dan pengisi waktu lapang. Kemahiran DIY sangat relevan dalam kaedaan sekitaran hidup sekarang. Kos upah untuk kerja2 tersebut semakin melambung tinggi dan menjadikan ramai yang tidak mampu.

Saya menyeru anak2 saya dan rakan2 semua pelajarilah dan tingkatkan kemahiran dalam semua bidang yang diminati.
Saya lihat dinegara2 maju rakyat mereka terus menerus memperbaikki tahap hidup mereka dengan mempelajari suatu kemahiran hidup sehingga mereka betul2 cekap dan cemerlang. Bila ada kemahiran dalam bidang DIY insha Allah kita bolih pasarkan kebolihan dan kemahiran untuk menambah rezeki.
Orang2 muda kita bolih digembeling tenaga mereka untuk membina kemahiran DIY. Munkin cara ini kita bolih mencegah remaja kita dari terjerumus kedalam perangkap dadah dan mat rempit.

Dalam bidang kepakaran saya setelah bertahun2 saya mengamalkannya barulah kerja2 pembedahan menjadi lebih kemas dan hasilnya lebih memberangsangkan.
Untuk lebih baik penghasilan kerja, saya perlu mengecilkan bidang kepakaran. Saya telah hentikan khidmat menyambut kelahiran bayi untuk menumpukan dalam bidang kesuburan dan ginekoloji sahaja.

1. Tanamkan minat dan passionate dalam apa sahaja usaha yang kita lakukan. Bila kita suka dan gembira dengan suatu kerja prestasi kita akan cemerlang. Kita akan melakukan apa sahaja untuk meningkatkan hasil kerja atau tugas.

2. Pileh suatu bidang yang kita minati dan cari ilmu pengetahuan dari pelbagai sumber - buku, syarahan, seminar, majallah atau internet. Saya sendiri guna sepenuhnya internet untuk meningkatkan ilmu saya. Jangan berhenti belajar kalau bolih sehingga akhir hayat kita.

3. Buat latihan praktikal dan amalkan berulang2. Sesuatu kemahiran akan dapat ditingkatkan dengan mengulang2 praktiknya. Hakikat ini telah terbokti dengan ahli2 sukan, penyanyi, pembina bangunan, tukang kayu dan lain2.

4. Peruntukkan masa 30 hingga 60 minit setiap hari untuk meningkat ilmu dengan membaca atau melakukan praktikal. Kurangkan masa untuk menonton talivesyen atau main elektronik games.
Jangan tangguh (procrastinate) buat segera dan cuba bereskan sesuatu tugas dalam masa yang dikhaskan.

5. Sentiasa bersabar dan tabah dengan berbagai cabaran dan rintangan. Teruskan usaha walau menempuhi berbagai halangan.
Saya sudah 45 tahun jadi doktor dan 39 tahun sebagai doktor pakar bidan dan kesihatan wanita. Setiap hari saya pelajari ilmu dan kemahiran baru dalam bidang kepakaran saya. Tidak semua pengalaman saya manis ; banyak juga yang pahit dan menyedihkan. Tetapi terus berazam untuk membaikki diri saya.
Semakin berumor saya (70+ tahun) menambah ilmu dan kemahiran. Terpenting lagi saya dapat menambah ilmu hikmah atau wisdom . Wisdom inilah yang bolih membezakan seseorang pakar dengan yang lain dan lebih muda lagi.

6. Tawaduk atau rendah dari walau pun orang menyanjung kebolihan dan kepakaran yang terulung kita. Ramai yang jadi sombong dan bermegah diri bila sudah jadi pandai dan berkemahiran tinggi. Dan suka memperkecil serta memperlekeh orang lain.

7. Mula sesuatu bidang sebagai hobi dan cari segala muklumat tentangnya dari internet. Hobi saya sekarang ialah berkebun/ gardening dengan menfaatkan tanah sekangkang kera dibelakang rumah untuk perojek urban farming. Insha Allah nanti saya ceritakan tentang hal ini dalam ruangan akan datang.
Lihat hasil2 dari laman rumah saya.