Friday, September 23, 2011

Saya percaya dinar/dirham penyelamat kita



Pagi ini saya berpeluang untuk hadir ke majlis penerangan dan muamalat dalam matawang dinar dan dirham yang dianjurkan setiap pagi sabtu didewan masjid saidina omar alkhatab, bukit damansara, KL.mulai pukul 11 pagi sampai zuhur. Memang sangat bermanfaat bagi sesiapa yang ingin mengtahui tentang matawang emas dan perak (dinar dan dirham) dari sudut sejarah dan bagaimana mata wang kertas mulai mengambill alih peranan.

Memang betul kita ini tertipu olih pihak2 tertentu kerana percaya sepenuhnya nilai wang kertas. Lepas itu ada wang plastik dan elektronik yang diniagakan atas angin tanpa kita merasai atau memegang bendanya.

Saya sungguh tertarik kerana pada khir sessi penerangan kita bolih beli barangan yang dijual disitu dengan menggunakan dinar dan dirham. Saya beli madu dari Yemen dengan harga 4 dirham dan satu kotak homecooked scone dengan harga satu dirham.

Klinik saya diPlaza Damansara, Bukit Damansara memang sedia menerima bayaran dengan dinar/dirham. Saya bercadang untuk menyimpan sedikit dinar dirham untuk masa depan, manalah tahu kalau ada berlaku kekacauan  atau perang dan wang kertas kita tidak berapa laku lagi, sekurang2 kita ada back up dengan dinar/dirham. 

Wednesday, September 21, 2011

Kaya tapi rendah diri

Unta pun bolih jadi kawan.

Baru2 ini saya bersembang bual dengan kawan lama saya, berbangsa cina dikedai kopi mamak dekat rumah saya diBukit Damansara, sambil minum teh tarik. Disitulah kita sering jumpa kawan2 walaupun kita duduk dalam satu kampung. Seronok juga berbual kerana dia sekarang sudah jadi kaya raya tapi akhlaknya sangat baik, rendah diri dan caragaya hidup yang amat simple dan low profile. Betul macam resmi padi bukan saperti lalang.

Mulanya kawan saya itu seorang guru biasa dan duduk di rumah teres tetapi disamping itu ia mula bergiat dalam perniagaan hartanah, jual beli rumah secara kecil2an. Sebelum ini memang sering juga jumpa dia dikedai kopi sekitar Bukit Damansara. Yang menakjubkan saya setiap kali saya jumpa dia, status ekonominya melonjak, dari rumah teres ia pindah kerumah semiD dan seterusnya banglow - ini 20 tahun dulu. Masya Allah alangkah baiknya jika dia itu seorang islam.

Walau pun bertugas sebagai guru dia terus mempelajari serta menceburi tentang selok belok pelaburan khususnya dalam bidang hartanah. Dia juga turut mempemelajri dan memasukki pelabuaran equity sehingga ia bolih dipercayai olih syarikat2 besar dimana ia berperanan sebagai penasihat pelaburan. Penglibatannya dalam perniagaan hartanah dan equity memaksanya berhenti kerja guru secara optional pada umur 53 tahun. Umur beliau lebih kurang umur saya sekarang 66 tahun. Tapi nilai hartanya berpuloh2, munkin beratus juta. Katanya sekarang dia senang tidak perlu kerja lagi kerana pendapatannya (passive income) sudah melebihi satu juta setahun. Katanya jika ia bergantung dengan pendapatan dari pencen saperti ramai kawan2 kita tentu sukar untuk hidup selesa.

Saya cuba minta sedikit tips darinya tentang cara2 membina kekayaan , dia berjanji akan memberi panduan dan nasihat kepada anak2 saya tentang perkara ini bila masa kita jemput beliau kerumah kita. Apa yang saya hormati tentang kawan saya ini , ialah akhlaknya yang baik, malah jauh lebih baik dari setengah orang islam. Rendah diri, tidak sombong atau bongkak atau menunjuk2 kekayaan, cakap lemah lembut. pakaian dan kereta biasa saja , tidak branded - pendeknya simple lifestyle dan low profile.